Al POV

Nama gue Al. Gue sekolah di salah satu SMA Favorit di Jakarta, bisa dibilang gue anak yang Nakal, tapi bukan berarti gue bodoh ataupun suka bolos. Ya gue nakal dalam cinta, gue suka banget gonta-ganti cewe, why?? mungkin itu salah satu hobby gue Haha.

“Aldii cepetan bangun, itu temen kamu udah nungguin dari tadi!!” suara lembut milik ibuku seketika berubah ketika aku susah untuk dibangunkan
“Iya bu bentaran lagi..” jawabku, baru saja aku akan kembali tidur pintu kamarku didobrak oleh Anya.

Anya dia adalah teman sekolahku dia wanita yang sangat menarik dengan matanya yang berwarna hazzel dengan kulitnya yang putih bersih, dan rambutnya yang berwarna hitam sebahu
hari ini aku ada janji dengannya untuk menemaninya ke mall.
“Al yaampun, lo itu yah udah siang gini masih aja tidur udah tau mau pergi, ih dasar!!” dia mendekat ke arah kasur dengan segelas air, kalian tahu apa yang terjadi?, dia menumpahkan air itu ke mukaku.

“Aduh Anya apa-apaan sih?, lo tuh ya ganggu orang tidur mulu” jawabku sambil membersihkan air yang tumpah dimukaku, aku langsung bangun dan pergi ke kamar mandi aku menghiraukan Anya yang dari tadi cemberut, dia begitu lucu saat sedang cemberut.

Selesai aku mengenakan pakaian kulihat Anya yang sudah berada di ruang tamu
“Udah kan??” tanya Anya masih dengan ekspresi wajahnya yang sebal,
” Yaudah Ayo, lo pake acara ngambek segala ah, udah muka lo jelek jadi tambah jelekkan” ejekku, dia langsung memberikan tatapan tajamnya kepadaku. “oke kalo lo maunya marah terus gajadi aja ya??!”
“jadi ih apaan sih lo, gue sebel tau ga sama lo!”
“gausah lah gue males kalo lo marah terus nanti gue didiemin lagi disana”
“terserah deh gue pergi!!” katanya ketus sambil meninggalkan rumah
“eh eh..” ditabraknya seseorang yg lebih tinggi dari Anya
“lo kalo jalan bisa pake mata ga sih!” sentak Anya yang masih menunduk sambil membenarkan rambutnya yang menghalangi wajahnya
“sorry” jawab pria itu cool sambil memperhatikan tubuh mungil milik Anya
“L..Lohh Kak Irvan, sorry gue marah-marah ga jelas ke lo” jawab Anya
“Mangkanya jangan gampang marah” kataku sambil menghampiri mereka berdua
“Hy Kak. lo baru sampe?, sorry gue ga jemput lo di bandara”.

Kak?? ya Kak Irvan, dia itu kakak gue dia tinggal di Amerika untuk menyelesaikan pendidikannya di Harvard University hari ini dia pulang karena sedang liburan. Jika dilihat dari wajah kami sangat mirip, tapi kalo soal cewek beda banget dia itu orangnya setia sedangkan gue suka main-main cewek.
“iya gapapa, lo sama Anya mau kemana?”
“gue mau ke mall nemenin dia”
“gue ikut ya?, bete gue kalo dirumah”
“ga usah, lo kan baru nyampe kasian lah lo cape”
“gue ga cape, malah semangat banget pengen jalan-jalan”

‘duh kakak gue,, gatau situasi apa, gue pengen beduaan…’ kesal ku dalam hati

“yaudah ayo” terpaksa aku mengajaknya.
sampai di mall kita mulai pergi dari satu toko ke toko lainnya,untuk apa?, kalian semua tau kan kalo cewe belanja gimana, kaki ku udah pegel aja rasanya
“Nya udah selesai belum?”tanya kak Irvan yang sedari tadi udah megangin kakinya.
“ini udah, yuk pulang”
setelah sampai dirumah dia membuka seluruh tas belanjaannya, dan ada 2 buah jam tangan yang sangat keren menurutku
“nih yang ini buat lo” dia sodorkan satu jam tangan yang berwarna biru navy kepadaku
“dan yang ini buat lo” diberikannya jam tangan berwarna hitam pada Kak Irvan.
“wihh tumben-tumbenan lo dalam rangka acara apa nih?”
gue penasaran, seorang Anya yang konyol bisa kayak gini
“ini gue kasih karena besok gue pindah ke Bandung”

deg…

“se..serius, lo.. lo kenapa pindah?” tanyaku gugup
“lo kok gugup gitu sih?, gue pindah karena bokap gue dipindah tugaskan ke daerah Bandung, tapi tenang cuma 6 bulan doang kok udah gitu gue balik lagi ke Jakarta”
“oh, gue pasti kanngen sama lo lo kalo ga betah langsung balik lagi aja ke Jakarta” kataku sambil menahan sedih.